Moeldoko Ajak Sarjana UNP Siapkan Generasi Emas Indonesia

Moeldoko Ajak Sarjana UNP Siapkan Generasi Emas Indonesia
Printer Friendly, PDF & Email
Category

Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) DR Moeldoko menyampaikan kuliah umum di hadapan para sarjana baru lulusan Universitas Negeri Padang di Auditorium Universitas Negeri Padang, Jumat(16/03/2018).

Kedatangan Kepala Staf Kepresidenan RI, Jendral TNI (Purn) di Auditorium UNP, Jln Prof Hamka, Padang, bersama Rektor Prof Ganefri, PhD beserta rombongan Guru Besar dan Bupati Padang Pariaman, Ali Mukni,  Jumat (16/3) hari pertama Wisuda Ke-110, disambut dengan suguhan Siria jo Carano diiringi tari serta musik tradisional minang. Meski baru kali pertama ke UNP, antusias masyarakat tokoh militer senior Bangsa Indonesia ini mendapat apresiasi yang tinggi.

Dalam sambutannya di hadapan sekitar 2.802 wisudawan/wati dan para orang tua yang mendampingi putera/puteri kebanggaan mereka, Moeldoko juga memaparkan berbagai capaian pembangunan yang telah dan sedang dikerjakan oleh pemerintah, terutama dalam hal pembangunan sumber daya manusia.

Di kampus kebanggaan warga Sumatera Barat yang berjibaku mewujdukan visi dan misinya menjadi Universitas Unggul di Asia Tenggara itu, Moeldoko akan memaparkan komitmen pemerintahan RI yang dipimpin Presiden Jokowidodo-JK, yang terus memberikan kesempatan seluas-luasnya kepada anak-anak Indonesia untuk mendapatkan pendidikan yang layak. Salah satunya adalah mendistribusikan lebih dari 18 juta Kartu Indonesia Pintar (KIP) di seluruh Indonesia.

"Khusus di Sumatera Barat, hingga saat ini sudah didistribusikan lebih kurang 471 ribu KIP, sehingga memberikan kesempatan bagi anak-anak untuk mendapatkan pendidikan yang memadai, sebagai bagian dari perwujudan keadilan sosial," kata Moeldoko.

Dia menlanjutkan, Presiden Jokowi juga telah mengalokasikan dana beasiswa untuk menempuh pendidikan lanjutan pascasarjana bagi lebih dari 16 ribu mahasiswa, baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

Wisudawan dari tingkat diploma, sarjana, dan pascasarjana tersebut juga mendapatkan suntikan motivasi dari Moeldoko. Dia juga mengajak para sarjana baru tersebut untuk berpartisipasi aktif, produktif, dan inovatif karena bangsa ini membutuhkan kontribusi dari setiap warga republik. “Berinovasilah atau kalian akan mati. Innovate or die!” kata Moeldoko.

Saat ini, Indonesia sedang memasuki era di mana perubahan berlangsung sangat cepat. Kata kuncinya ada lima yakni, change, speed, risk, complexity, surprise. Teknologi bergerak sangat maju dan melahirkan permasalahan-permasalahan sekaligus peluang-peluang baru. "Maka saya mengajak Anda sekalian sebagai sarjana-sarjana baru, berinovasilah, kreatiflah dalam menghadapi perubahan yang terjadi” kata Moeldoko.
Mengutip petuah bijak Buya Hamka, Moeldoko melanjutkan, “Jangan takut jatuh. Mereka yang tidak pernah memanjat memang tidak pernah jatuh. Jangan takut gagal, karena orang yang tidak pernah gagal hanyalah orang-orang yang tidak pernah melangkah dan mencoba.”

aaa

Dia memaparkan, dalam 100 tahun sejak Indonesia merdeka nanti, tahun 2045, kita akan menghadapi banyak perubahan, di antaranya adalah industri otomotif bertenaga listrik, menurunnya kebutuhan minyak bumi, berkembangnya teknologi cetak 3 dimensi (3D printing), dan berkembangnya teknologi robot dan kecerdasan buatan (artificial intelligent).

Perubahan-perubahan tersebut, menimbulkan pertanyaan besar. “Apa yang harus kita siapkan mulai hari ini?” kata Moeldoko setengah bertanya. Oleh karena itu, daripada kita cenderung mencari-cari permasalahan, jauh lebih baik jika energi tersebut diarahkan untuk mencari solusi bersama, sehingga perubahan yang sedang terjadi tetap dapat dirasakan secara positif oleh masyarakat luas.

Oleh karena itu, Moeldoko mengajak anak-anak muda para sarjana baru ini untuk langsung menyingsingkan lengan. “Kedaulatan bangsa tidak akan pernah dicapai hanya oleh usaha Pemerintah. Diperlukan usaha bersama seluruh masyarakat, khususnya anak-anak muda,” katanya. (Humas UNP)

aaa